Pages

Wednesday, March 20, 2013

PENGOBATAN TRADISIONAL DALAM KHAZANAH NASKAH SUNDA[1]

Ruhaliah[2]
A.     Pendahuluan
Masalah penyakit dan obat tidak pernah terlepas dari kehidupan manusia, dari yang namanya berbau tradisional hingga modern. Berbagai nama penyakit, nama obat, cara penyembuhan, berkembang terus dari masa ke masa, dari tradisional ke modern, dari modern ke tradisional, dari kimia ke herbal dan jamu, dan lain sebagainya. Begitu pula di dalam masyarakat Sunda. Nama dan jenis penyakit ada yang muncul dan ada yang hilang. Masyarakat berusaha terus mencari cara penyembuhannya, dengan berbagai cara dan dari berbagai ilmu. Data mengenai hal tersebut ada yang dalam bentuk lisan dan ada yang tertulis dalam bentuk naskah. Data lisan tersimpan dalam bentuk folklor dan bisa berubah setiap saat yang disebabkan faktor lupa atau perubahan alam dan teknologi, sedangkan data tertulis relatif tetap walaupun semakin lama data tertulis itupun semakin terlupakan apabila aksaranya sulit dibaca. Padahal baik data lisan maupun data tertulis sangat penting sebagai kekayaan budaya yang memiliki manfaat praktis.
Pada mulanya data lisan dan naskah ini tidak banyak diperhatikan terutama oleh “masyarakat modern”, tetapi saat ini beberapa orang mulai menyadari manfaatnya sehingga ada pengobatan tradisional, herbal, dan alternatif. Bahkan sekarang ada dokter yang beralih ke pengobatan herbal dan melepaskan jabatan dokternya[3].
Di dalam khazanah naskah Sunda terdapat berbagai informasi mengenai penyakit, obat, mantra yang digunakan, dan ritual proses penyembuhan. Informasi tersebut ada yang terbungkus dalam teks cerita, dalam naskah mantra, naskah Paririmbon, dan lain-lain. Dari teks tersebut masyarakat masa kini dapat mengetahui berbagai obat yang digunakan dalam proses penyembuhan penyakit pada masa lalu. Di dalam teks-teks tersebut digambarkan penyakit yang diderita, obat yang digunakan, dan cara penyembuhannya.

B.     Penyakit, Obat, dan Ritual, dalam naskah Sunda Lama

Di dalam berbagai naskah Sunda dikemukakan nama-nama penyakit baik secara langsung maupun tidak langsung. Cara pengobatannya ada yang disertai mantra dan ada yang tidak. Berikut ini beberapa naskah yang berkaitan dengan obat-obatan.

1.        Naskah Kumpulan Mantra
Di dalam naskah Kumpulan Mantra[4] dari Jampang Kulon Sukabumi,  didapat 189 buah mantra yang di dalamnya terdapat 20 buah mantra yang berkaitan dengan pengobatan seperti untuk membasmi wabah penyakit, membuang racun, menyembuhkan penyakit cacar (kuris), menghilangkan pengaruh magis yang buruk, mengupayakan agar wanita seperti gadis kembali, mengobati sariawan, mengobati luka, dan lain-lain. Di dalam naskah tersebut dikemukakan berbagai jenis penyakit, mantra, dan ritual pengobatannya. Teks disajikan dalam dua bahasa, yaitu Sunda dan Jawa. Pengobatan penyakit dalam kumpulan mantra ini seluruhnya disertai mantra, dan ada yang disertai doa dalam bahasa Arab. Cara pengobatannya ada yang disertai semedi (tapa) dan ada yang tidak. Ada yang harus disertai puasa dan ada yang tidak. Ada juga yang disertai pantrangan. Berikut ini disajikan beberapa kutipan.

54. Punika Du’a paranti kana sasalad
Dibacana sapakarangan urang sarta bari hajat cai kopi surutu, tapana nyaring 3 peuting, ieu du’ana;
Rasa putih lénggang hérang rasa nisun, Rosululloh Radén seneng namaning Alloh seuri yakti pandita leuwih, ratu ayu nu ngajajah Nusa Jawa, puterana Pangéran Sélong Sang Puyuh Putih Malawading nu nyangga cahya, Ratu Galuh nu aya di Bojong Galuh, Sang Dadali Putih Malawading nu nyangga cahya Gunung Cireme nu aya di Gunung Cireme, sang walet putih malawading nu nyagga Gunung Gedé nu aya di Pajajaran, gusti waras abdi ku pangéran sélong. Tamat

60. Punika Duá panolak sagala panyakit
Tapana nyaring 3 peuting puasa sapoé sapeuting,ieu duána;
Ong gambang gambung, teluh katimpuh butakasinglar, wong sira pada suminggah, ya wisésa nya aing patapan masdaru patapan daruni, ratu neluh buta ajur si umbak si atong si ngudak si cocolongok si kapulaga sira limanjeneng, ingsun sutera mangaya luas waluya walaidun desit cundek  kala jalu sipat nabi, sipat iman iya rosululloh. Tamat

72. Punika Paranti Ngaleungitkeun Wisaya
Sang cela sang celé sira lungaha, kang durmajati kang ngakon jelang-jelung nagha sira. Tamat

84. Punika paranti mépés kuris
Bismillahirrohmanirrohim. Tumbalkeun pangandika Gusti, kula Radén Emas Ujung Patapan marang kang darbé panyakit aja ora ha waras, angidina bayu ka hah waras hah waras hah waras. Tamat.

85. Punika paranti kana kuris ateul.
Sang Kuris Putih nu ngancik di tulang putih, Sang Kuris Baruang Putih nu ngancik di daging putih, Sang Kuris Hantu Putih nu ngancik di getih putih, Sang kuris teluh putih nu ngancik di otot putih, har tesa daku putih sang kuris kuman putih nu ngancik di kulit putih har tesa daku pada putih. Tamat.

88. Punika du’a paranti ngajajamuan awéwé supaya jadi deui parawan
Saratna dina buah cau kulutuk anu sacinggir gedéna lobana opat belas ésé. Puasa sapoé sapeuting ieu du’ana

Bismillahirrohmanirrohim. Kulit raket otot raket daging raket balung raket pet pet dipepetan. Tamat.

136. Punika sarah dua syeh Adbul Kodir Jaelani pikeun nawa anu bangsa raheut atawa luka potong tulang.
Tapana tilu poé tilu peuting mati geni. Teu sare teu dahar sarta mandi tujuh janari. Waktuna rék nawa kudu banyu wudu sarta maca solawat tujuh kali, patihah tujuh kali hadiah ka kangjeng tuan Syeh abdul kodir jaelani, ieu du’ana;
Ashadualla illaha ilalloh waashaduana muhammadarosululloh audubillah himinasa saiton nirojim bismillah hirohman ni rohim.
Murba sajeroning rasa, iya rosululloh ya alloh pang kawasa, lungguh tepung rasa pada rasa amrih mulungi sayidina syeh abdul kodir jaelani syeh ahmad kabin rifa’I warrobuka sapi minal amrudi waismun wagoirihim pariki pariki pariki.

185. Punika du’a pikeun sagala rupa baruang.
Tapana mutih tujuh poé matigeni sapoé sapeuting sarta nyegah dahar lauk sepat jeung sakur lauk anu aya tandana kayaning anu titik. Lilana satungtung hirup sarta lamun dipaké dina dampal leungeun tiup 3 kali. Ieu du’ana;
Bismillaahirrohmaanirrohim
Wisa wisu si wisa kang lagi teka ka bendon déning yang widi kalangkung déning sang sara samanéa jeung nabi adam ka pada sateru sakalir rahina wengina anangis kawandasa tahun cipanon inten wiraséla. Tamat

186. Punika paranti baruang dina dawegan
Ieu du’na;
Kuyumut putih sisi cai, kuyumut hérang sisi tegal, pek pok dep les lebur hancur da dibanyu musna ilang tanpa karana. Tamat

Dari teks terebut tergambar berbagai pengaruh yang masuk, seperti bahasa, kepercayaan, dan lain-lain. Adanya makhluk gaib yang disebut-sebut (disambat) dan tapa yang harus dilakukan menggambarkan bahwa pengaruh pra Islam masih melekat di dalam pikiran penulis dan pemakainya.
Adanya nama-nama makanan, ikan, minuman dan lain-lain menggambarkan betapa kuatnya ikatan antara manusia dengan lingkungan sekitarnya.


2. Paririmbon (a)

Paririmbon merupakan teks yang sampai saat ini masih dibaca dan digunakan pada masyarakat kelompok tertentu. Di dalam teks ini dikemukakan mengenai hari keberuntungan, pantrangan, kelahiran dan perkawinan, pindah rumah, dan berbagai peristiwa lainnya, yang biasanya dikaitkan dengan hari dan tanggal kelahiran orang yang berkepentingan. Di samping data-data tersebut dikemukakan juga berbagai penyakit dan obat-obatan yang diperlukan.
Di dalam naskah Paririmbon[5] paragraf 22-26 dikemukakan mengenai wabah (pagebug). sedekah, doa, pantrangan, disesuaikan dengan kapan peristiwa tersebut terjadi. Hitungan waktu berdasarkan windu.  Jadi penyakit yang sama yang terjadi pada tahun yang berbeda memerlukan obat, doa, dan pantangan yang berbeda. Selain mengenai obat dan penyakit, naskah ini kaya dengan informasi mengenai jenis-jenis padi dan ayam, sebagaimana pada kutipan berikut.

22.  Lamun pagebug di taun ze, sidkahna sangu borontok laukna hayam tulak, ditumpeng du’ana nu ..., sarta kudu mincuk bubur, teundeun dina madhab papat, kudu ... manjah, pantangna ulah dahar gula tujuh poe, ... tulung badan ... datullah, saratus sapeuting.
23.  Lamun pagebug di taun dal, sidkahna sangu borontok laukna hayam borontok ditumpeng du’ana tulak bala thowil’umur, sarta kudu mincuk jawadah teundeun di madhab papat, kudu ... , pantangan ulah nginum cai atah, tujuh poe, pujina Huwallah tuan tulung badan hurip jatining rasa lobana saratus kali.
24. Lamun pagebug di taun be, sidkahna sangu ketan, du’ana caracah, ieu du’ana, subhana manistajaba biljabarut, Allahumma ya robbana (2 X?), ya rabbahu (22X), sarta kudu mincuk wajit ngora teundeun dina madhab papat, kudu ngarawuan ku suku sabeulah, pantangan ulah dahar sambel tujuh poe pujina huwallah Tuan tulung badan hamba pancering datullah, saratus kali.
25. Lamun pagebug di taun wau, sidkahna sangu pare koneng laukna hayam pilas du’ana ahlil kubur, sarta kudu mincuk rujak kanistren teundeun dina madhab papat kudu ngarawuan ku kararas cau manggala pantangna ulah dahar sagala kukuluban tujuh poe, pujina Huwallah Tuan tulung badan sipating datullah saratus kali sapeuting.
26. Lamun pagebug di taun jim ahir, sidkahna sangu beureum laukna lauk cai ditumpeng du’ana naktu di nur arwah rasul, sarta kudu mincuk rujak asem teundeun dina madhab papat kudu ngarawun ku daun cabe pantangna ulah sare jeung pamajikan tujuh peuting pujina huwallahu tuan tulung badan kaula ...., saratus kali sapeuting sarta ulah poho ka guru, kana puji ka indung ka bapa kudu dicipta sing aya di siraheun urang jeung ...naktu di nur ...

Pada naskah ini pengobatan dilakukan dengan cara memberikan sedekah, yang dikaitkan dengan waktu terjadinya wabah epidemi (pagebug). Dari naskah tersebut dapat dirinci sebagai berikut.

No.
Tahun Windu
Bentuk sedekah
Doa
Syarat lain
Pantrangan
1         
Ze
Nasi tumpeng yang dibuat dari nasi borontok[6] dan ayam tulak

Bubur disimpan di empat arah mata angin
Tidak boleh memakan gula selama 7 malam
2         
Dal
Nasi tumpeng yang dibuat dari nasi borontok dan ayam borontok[7]

Jawadah disimpan di empat arah mata angin
Jangan meminum air mentah
3         
Be
Nasi ketan (nasi pulut)
subhana manistajaba biljabarut, Allahumma ya robbana (2 X?), ya rabbahu (22X),
Wajit ngora disimpan di empat arah mata angin
Tidak boleh memakan sambal selama 7 hari.
4         
Wau
Nasi kuning, ayam pilas,
Ahlil kubur, Huwallah Tuan tulung badan sipating datullah 100 X dalam semalam
Rujak kanistren disimpan di empat arah mata angin, mengambili daun isang manggala kering
Tidak bolah makan makanan yang direbus selama tujuh hari
5         
Jim akhir
Nasi merah, ikan air tawar, tumpeng
Nakti di nur arwah rosul, huwallohu 100 X dan mengingat ibu dan ayah
Rujak asem disimpan di empat arah mata angin
Tidak boleh tidur dengan istri selama tujuh hari

No.
Nama Penyakit
Nama Obat dan Cara Pengobatan
Sumber inspirasi
Judul Naskah
Teks
1
Berdarah karena terkena panah beracun (WN 201-204)
Tektek, dimakan oleh Suryaningrat

WN: 217-219
Suryaningrat diobati oleh Ningrumkusumah
Kulit kayu singawalang (kayu walang), dikunyah lalu ditempelkan pada luka
Ular cinde dan ular sutra
WN 220-225; 320-322
2
Bisu

Ular
WN: 365
Rukmantara Ningrumkusumah) mengobati Ratnawulan hingga memenangkan sayembara



Dari tabel  tersebut tergambar bahwa masalah waktu dianggap penting sehingga waktu yang berbeda menentukan bentuk pengobatan yang berbeda pula. Dari teks tersebut juga tergambar kekayaan budaya agraris masyarakat Sunda sehingga muncul istilah-iastialh yang mungkin saat ini sudah tidak dikenali lagi.



3. Paririmbon (b)

Di dalam naskah Paririmbon[8]  ini disajikan informasi lengkap mengenai penyakit, obat, dan dosis, sebagaimana pada kutipan berikut.

Lamun balad Amba asup kana baju, ngaranna, setan kalajengking, watekna jadi kengkong, tambana daun kapol katumpang cabe areuy laja cikur, cuka, dirieus balurkeun sing rata.
Lamun balad Amba asup kana suku, ngaranna, setan kala jengke, watekna jadi lumpuh, tambana seureuh tuhur kembang warna opat puluh, pala cengkeh jinten mangsoyi sintok samparantu (?) dirieus balurkeun sing rata.    
Lamun balad amba asup kana kulit, ngaranna, setan kala kerentas, watekna jadi budug, tambana lampuyang rinu kapol warirang minyak candu ditaheur sing ngagolak balurkeun sing rata.

Naskah ini sangat menarik karena menyebutkan bahwa penyebab timbulnya penyakit adalah balad Amba[9] yang masuk ke dalam tubuh, namanya bermacam-macam. Akibatnya timbul berbagai macam penyakit. Obat-obatan yang diperlukan terdiri dari tumbuhan, rempah-rempah, bunga-bungaan, dan minyak. Semua obat digunakan dengan cara dioleskan.
Dari naskah ini tergambar bahwa betapa kayanya alam Indonesia (pada naskah ini wilayah Sunda) dengan berbagai tumbuhan yang mengandung khasiat obat. Dari nama tumbuhan tersebut ada yang saat ini masih dikenal ada yang tidak. Mungkin tumbuhannya sendiri terkalahkan oleh tumbuhan yang didatangkian dari luar tatar Sunda, baik buah-buahan maupun bunga-bungaan.

4.                  Petangan
Naskah Petangan[10] berisi bermacam-macam petunjuk mengenai berbagai peristiwa yang berkaitan dengan siklus manusia. Naskah ini ditulis menggunakan aksara Latin, diperkirakan merupakan salinan. Di dalam naskah halaman 2 (halaman 9 dari awal tulisan), terdapat catatan mengenai pembelian tanah di daerah Babakan Losari pada tanggal 25 April 1959. Juga ada catatan kelahiran cucunya yang lahir tanggal 25 Agustus 1991, 21 Maret 1920 (atau 2000?) (tertulis Maret 21 – 192000), 3 Agustus 1996, pada halaman yang berbeda. Sedangkan pada halaman 115 dan 116 tertulis catatan kelahiran anak dan cucu (pemilik atau penulis naskah?), yang lahir mulai tahun 1956. Petunjuk mengenai berbagai nama penyakit, penyebab, obat, ritual, dan doa yang harus dibaca dikemukakan pada halaman 80-81 sebagaimana berikut ini.

Ieu bab nyieun tamba pikeun nu sakit.
Lamun mimiti sakit dina poe Saptu teu aya tambana kudu pasrah ka Pangeran Lillaahita’ala tapi, maca Laillaha illa anta subhanaka ini kuntu minaa dolimin.
Upama nyieun ubar milih poe pikeun ngubaran anu sakit, Poe Jamahat, Poe Kemis, Poe Rebo, Poe Senen.
Upama aya nnu menta tamba diitung aksarana nu menta tamba sareng nu sakitnadiitung aksarana tuluy dihijikeun dibagi tilu (3) sesana sabaraha.
Lamun mimiti sakit dina poe Ahad asal ti malaikat ubarna ku daun gempol jampena maca salawat 7 kali.

Ieu Bab Asalna Panyakit
Lamun mimiti sakit dina poe Senen asal tina kalakuanana ubarna papagan kayu pala jampena maca Patehah 7 kali.
Lamun mimiti sakit dina poe Salasa asal ti indung ti bapa tambana menta dihampura ka ibu ramana.
Lamun mimiti sakit dina poe Rebo asal tina beas atawa pare ubarna ku daun kelor maca Surat Patihah 7 kali.
Lamun mimiti sakit dina poe Kemis asal tina paturon ubarna sagu sareng daunna dibalurkeun jampena maca Ayat Kursi 3 kali.
Lamun mimiti sakit dina poe Jum’at asalna ti Gusti Alloh ubarna sabar ti wekal macana Lailha illalloh ya ilaihi ya sayidi lobana sateuacan waras mah bacakeun ari wengi.

Ternyata di dalam naskah ini masalah waktu juga penting untuk diperhatikan. Tetapi yang dijadikan pertimbangan adalah sejak kapan penyakit itu diderita. Maka waktu awal terjadinya penyakit merupakan gambaran pengaruh yang menyebabkannya. Karena itu doanya berbeda, begitu pula obat yang harus diberikan kepada si sakit.

5.   Naskah Cerita
Informasi mengenai penyakit dan obat di dalam naskah cerita misalnya di dalam Wawacan Ningrumkusumah, Wawacan Prabu Rara Prabu Dewi, Wawacan Syeh Abdul Kodir Jaelani, Wawacan Ahmad MuhamadWawacan Bandungsari, Wawacan Gandaresmi, Wawacan Ogin, dan lain-lain. Di bawah ini disajikan contoh pengobatan yang diambil dari Wawacan Ningrumkusumah.


C.     Kesimpulan
Dari naskah Sunda yang didapat, informasi mengenai pengobatan tersebut bisa disimpulkan bahwa informasi mengenai penyembuhan penyakit di dalam selain cerita relative lebih rumit karena harus dikaitkan dengan waktu terjadinya, waktu berdasarkan hitungan windu, makhluk yang dipanggil (disambat), mantra, bahkan semedi (tapa). Tetapi pada teks cerita umumnya tidak disertai mantra dan ritual, sehingga bisa disimpulkan bahwa gambaran pengobatan dalam cerita relative lebih sederhana dan mudah karena tanpa persyaratan tertentu.
Bahan yang digunakan dalam pengobatan di antaranya papagan (kulit kayu), kunyit, beras hitam, beras merah, jeruk mipis, kencur, kunyit, lada putih, bawang merah, jinten, jahe, adas, palasari, ketumbar, dan lain-lain. Cara pegobatannya ada yang ditumbuk, dioleskan, diceuceuhkeun (dibalurkan ke kening atau kepala), dan lain-lain. Selain itu, ada juga pengobatan yang didasarkan pada jenis kelamin, tanggal, dan hari kelahiran orang yang terkena penyakit.
Bahan dan bentuk pengobatan tersebut ada yang sampai saat ini masih bisa dilakukan, tetapi ada pula yang mungkin dianggap tidak sesuai dengan kondisi masyarakat saat ini.

Daftar Pustaka
Bachtiar, Harsja W. 1973. Filologi dan Pengembangan Kebudayaan Nasional Kita.  Yogyakarta: Universitas Gadjah Mada. 
Behrend, T. 1998. Katalog Induk Naskah-naskah Nusantara Jilid 4A Koleksi Perpustakaan Nasional. Jakarta: The Ford Foundation. 
Daftar Naskah-naskah PNRI Koleksi Peti 1-142. 1994. Jakarta: Perpustakaan Nasional Republik Indonesia 
Danandjaja, James. 1984. Folklor Indonesia: Ilmu Gosip, Dongeng, dan Lain-lain. Jakarta: Grafiti. 
Djamaris, Edwar. 1977. “Filologi dan Cara Kerja Penelitian Filologi”.  Bahasa dan Sastra Tahun III No. 1 
Ekadjati, E. Suhardi. 1980. Naskah Sunda Lama. Jakarta: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa.
Ekadjati, Edi S. dan Undang Ahmad Darsa. 1999.   Katalog Induk Naskah-naskah Nusantara Jilid 5A Jawa Barat; Koleksi Lima Lembaga. Jakarta: Yayasan Obor Indonesia bekerjasama dengan Ecole Francaise D”Extreme-Orient. 
Ikram, Achadiati. 1997. Filologia Nusantara. Jakarta: Pustaka Jaya. 
Iskandar, Teuku. 1996. Kesusasteraan Klasik Melayu Sepanjang Abad. Jakarta: Libra. 
Kern, R.A. 1983. Catalogus van de Verzameling Soendase Handschriften van Snouck Hurgronje in de Leidse Universiteitsbibliotheek (naar Cod. Or. 8923). Leiden 
Liaw Yock Fang. 1991. Sejarah Kesusastraan Melayu Klasik Jilid 1. Jakarta: Erlangga. 
Lindsay, Jenifer, R.M. Soetanto, dan Alan Feinstein. 1993. Katalog Induk Naskah-naskah Nusantara Jilid 2 Kraton Yogyakarta. Yayasan Obor Indonesia. 
Rosidi, Ajip dkk. 2000. Ensiklopedi Sunda: Alam, Manusia, dan Budaya. Jakarta: Dunia Pustaka Jaya bekerja sama dengan The Toyota Foundation dan Yayasan Kebudayaan Rancage. 
Ruska, Dede. 2007. “Kumpulan Mantra sebagai Bahan Kajian Budaya” (skripsi). Bandung: Jurusan Pendidikan Bahasa daerah FPBS UPI.
Sadili, Lili dkk. 1987. Wawacan Ningrumkusumah. FPBS IKIP Bandung. 
Sedyawati, Edi. 1996. “Naskah dan Pengkajiannya: Tipologi Pengguna”. Makalah disampaikan pada Simposium Tradisi Tulis Indonesia. Jakarta 
---. 1998. “Naskah: Artinya sebagai Sasaran Kajian dan Sebagai Warisan Budaya Bangsa”. Makalah pada Simposium Internasional Pernaskahan II, yang diselenggarakan di Depok, 26 Nopember 1998.

Daftar Naskah yang Digunakan
1. Petangan, aksara Latin, 124 halaman, asal dari Maryanah Kabupaten Subang.
2. Paririmbon, aksara Pegon, 78 halaman, asal dari Subang.
3. Paririmbon, aksara Pegon, ... halaman, koleksi Ruhaliah


  

[1] Makalah disajikan dalam Seminar Naskah Obat Nusantara, yang diselenggarakan oleh Perpustakaan Nasional RI tanggal 27 Septermber 2011.
[2] Filolog, Ketua Program Studi Pendidikan Bahasa dan Budaya Sunda Sekolah Pascasarjana UPI dan Ketua ATL Jawa Barat.
[3] Salah satunya di daerah Salawu Tasikmalaya Jawa Barat.
[4] Skripsi Dede Ruska pada Jurusan Pendidikan bahasa Daerah FPBS UPI
[5] Prosa, 28 alinea, aksara Pegon.
[6] Nasi borontok artinya nasi yang dibuat dari beras yang dicampurkan antara beras putih dan beras merah sehingga warnanya seperti belang.
[7] Ayam borontok artinya ayam yang warna bulunya tidak satu warna, biasanya antara putih dan coklat kemerahan. 
[8] Naskah ini berasal dari Panji Arum, yang beralamat di Kampung pameungpeun Desa dan Kecamatan Banjaran kabupaten Bandung. 
[9] Belum dapat disimpulkan yang dimasud dengan tokoh Amba pada naskah ini.
[10] Naskah berasal dari Maryanah (Subang), prosa, aksara Latin, tebal 105 halaman teks dan 19 halaman katerangan lain.

No comments:

Post a Comment

Saumpamina aya nu peryogi di komentaran mangga serat di handap. Saran kiritik diperyogikeun pisan kanggo kamajengan eusi blog.